Thursday, May 11, 2017

Apa Rahasianya Bahagia ?

Banyak orang terbiasa bekerja, pergi berlibur dan memiliki uang – tapi mereka tidak bahagia. Sementara itu orang lain kelihatannya benar-benar bahagia, meskipun miskin, tidak punya pekerjaan atau dikelilingi berbagai masalah. Mengapa?

Profesor Mihaly Csikszentmihalyi, dari Universitas Chicago, telah mewawacarai ribuan orang yang memiliki kehidupan yang bahagia, untuk mencari tahu apa rahasianya. “Banyak orang merasa bahwa waktu yang mereka habiskan di tempat kerja adalah sia-sia. Tapi sering waktu luang mereka juga disia-siakan dengan melakukan hal yang pasif – nonton acara TV yang tidak bermutu, misalnya. Akibatnya, kehidupan dilewatkan dengan serangkaian pengalaman-pengalaman yang membosankan.

Ia menemukan bahwa orang merasa bahagia ketika masuk pada kondisi yang ia sebut “aliran”. Ketika seseorang seperti terserap masuk dalam sebuah pekerjaan, yang terdefinisikan dengan baik dan menantang, mereka mengalami “aliran” – suatu keadaan di mana mereka tidak merasakan waktu berjalan. Tidaklah begitu penting apa pekerjaan itu, yang lebih penting adalah melakukan sesuatu, merasa positif dengannya dan mencoba melakukannya dengan lebih baik. Orang yang tidak bahagia bisa belajar bagaimana menjadi bahagia, jika mereka secara terus-menerus masuk dalam kondisi “aliran”, kata si profesor.

Dalam kondisi apa pun. maka “senangkanlah hatimu!” Jangan pernah bersedih.

“Kalau engkau kaya. senangkanlah hatimu! Karena di hadapanmu terbentang kesempatan untuk mengerjakan yang sulit-sulit melalui hartamu.

“Dan jika engkau fakir miskin, senangkan pulalah hatimu! Karena engkau telah terlepas dari suatu penyakit jiwa, penyakit kesombongan yang sering menimpa orang-orang kaya. Senangkanlah hatimu karena tak ada orang yang akan hasad dan dengki kepadamu lagi, lantaran kemiskinanmu…”

“Kalau engkau dilupakan orang, kurang masyhur, senangkan pulalah hatimu! Karena lidah tidak banyak yang mencelamu, mulut tak banyak mencacimu…”

No comments:

Post a Comment